\'Lu, Gue\' Berasal Dari China

Jakarta - 'Lu' dan 'gue' sering dipakai warga Ibu Kota sebagai kata ganti orang kedua dan orang pertama. Dua kata itu rasa-rasanya lebih luwes ketimbang menyebut 'saya' dan 'Anda'.

'Lu' dan 'gue' juga terkesan lebih gaul ketimbang 'aku' dan 'kamu'. Tentu saja penilaian orang berbeda-beda seturut pemahaman budayanya.

'Lu' dan 'gue' bukanlah berasal dari kata Bahasa Betawi secara langsung. Orang Betawi, penduduk asli Jakarta, juga sering menggunakan kata ganti itu selain juga termasuk 'ane/aye' dan 'ente' yang diserap dari Bahasa Arab atau Melayu.

"Kata 'lu' dan 'gue' merupakan khazanah salah satu dialek Suku Bangsa China," kata sinolog dari Universitas Indonesia, Agni Malagina, kepada detikcom, Rabu (14/2/2018).

Baca juga: >Berbaurnya Islam dan Etnis Tionghoa di Indonesia

'Lu (lu/leu/li)' dan 'gue (gua/goa)' berasal dari rumpun dialek bahasa yang dituturkan orang China di kawasan Fujian, kawasan tenggara daratan China dekat Taiwan. Budaya di Fujian biasa disebut sebagai budaya Minnan (Min Selatan) atau Hokkian. Di Indonesia, Bahasa China dialek ini disebut sebagai 'Hokkian' saja.

Orang-orang Hokkian ini punya sejarah panjang. Awalnya, kawasan yang mereka tempati itu ditempati oleh Etnis Baiyue. Etnis ini secara kekerabatan bahasa masih punya pertautan dengan suku-suku di Asia Tengara termasuk Indonesia, mereka adalah anggota keluarga besar rumpun penutur Bahasa Austronesia. Namun lama-kelamaan seiring perjalanan zaman, identitas mereka melebur ke dalam Etnis Han China penutur rumpun Bahasa Sino-Tibetan. Maka jadilah orang Hokkian moderen.

'Lu, Gue' Berasal dari ChinaFujian, RRC (By TUBS/ Wikimedia Commons)

"Orang-orang China yang bermigrasi ke Nusantara terutama Pulau Jawa kebanyakan adalah orang dari Fujian atau dikenal dengan orang Hokkian. Maka kata serapan Bahasa Hokkian banyak sekali dalam Bahasa Indonesia," kata Agni.

Baca juga: >Melihat Harmonisasi Budaya China di Bangka Belitung

Soal datangnya orang-orang China ke Indonesia, tentu saja sudah sejak lama sekali. Ada yang menyebut sejak abad ke-4 Masehi, ada pula yang sudah berkumpul di kota-kota pelabuhan zaman Majapahit, dan yang jelas karena urusan bisnis sejak era Jalur Sutera, era kolonial bangsa Barat, hingga era modern.

"Ada beberapa alasan Bangsa China untuk datang ke Nusantara, yakni misi dagang, model pendidikan bhiksu ke Sriwijaya, pelarian politik, musibah dan bencana alam, dan impor kuli dari China masa kolonial," tutur Agni.

Ondel-Ondel BetawiOndel-Ondel Betawi (Ari Saputra/detikcom)

Hubungan Nusantara dengan China sudah berlangsung lama sekali. Tak heran akulturasi terjadi. Agni mengasumsikan aktivitas kawin-mawin Nusantara-China menjadi faktor terserapnya Budaya Peranakan, termasuk bahasa. Pengaruh-pengaruh ini lebih cepat terserap di kota-kota perdagangan pesisir pulau, termasuk Batavia.

"Jauh sebelum Bangsa Eropa masuk, China sudah lebih dulu ada di Nusantara," kata dia.

Baca juga: >Betawi Itu Seperti Gado-gado

'Lu, Gue' Berasal dari ChinaFoto: dok. Tim Engagement detikcom

Tentu sangat banyak kata serapan dari Bahasa China di Bahasa Indonesia, Betawi, atau rumpun Bahasa Melayu lainnya. Di masyarakat Betawi, istilah ini sudah akrab: amoi, amsyong, angpao, bakmi, bakpao, bakso, bakwan, ciu, gincu, kecap, kuaci, kue, encang, encing, hingga engkong. Penyebutan nominal di masyarakat Betawi juga sarat pengaruh China, seperti gocap untuk 50, cepek untuk 100, seceng untuk 1.000, dan seterusnya.

Berdasarkan 'Senarai Kata Serapan dalam Bahasa Indonesia (1996), ada 290 Bahasa China yang diserap ke dalam Bahasa Indonesia. Adapun Bahasa Belanda berkontribusi sebanyak 3.280 kata, Bahasa Inggris sebanyak 1.610 kata, dan Bahasa Arab sebanyak 1.495 kata.

(dnu/tor)

Sumber

'Lu, Gue' Berasal dari China
Sejarawan: Orang Betawi Dulu Tak Berucap 'Gongxi Facai'
'Balichinesia': Melihat akulturasi budaya dalam identitas komunitas Cina Bali
Aneka Paradoks dalam Hari Pers Nasional 2018
8. SOAL JAWAB OSK 2016 Kebumian.pdf